PEMBAGIAN HURUF ( PART 3 )

MASIMIL

Masimil adalah huruf yang bisa masuk keisim dan kefi’il.

Yang termasuk masimil adalah sebagai berikut :

a. لَا (Tidak atau jangan)

1. Jika setelahnya isim maka artinya tidak

2. Jika masuk fi’il maka artinya jangan / tidak

Contoh dalam alqur’an yang masuk keisim

Surat al fatihah ayat 7

وَلَا الضَّالِّيْنَ

Perhatikan kata setelah لا yaitu الضالين isim karena diawali alif lam

Contoh dalam al qur’an yang masuk ke fi’il

Surat albaqoroh ayat 11

لَاتُفْسِدُوْا

“Janganlah kalian berbuat kerusakan”

Perhatikan kata setelah لا yaitu تفسدوا fi’il karena bunyi belakangnya UU

b.  وَ (Dan / demi)

1. Jika huruf wau masuk isim maka artinya dan/demi.

Contoh dalam al qur’an yang masuk keisim saja :

Surat al ashr ayat 1

وَالْعَصْرِ

“Demi masa”

Perhatikan kata setelah و yaitu العصر isim karena diawali oleh alif lam

Contoh yang memiliki arti dan didalam al qur’an Surat attahrim

 

جَاهِدِ الْكُفَّارَ وَالْمُنَافِقِيْنَ

“Perangilah orang-orang kafir dan orang-orang munafiq”

b. Masuk Fi’il

Surat annaba’ ayat 7

وَجَعَلْنَا

“Dan kami jadikan”

Perhatikan kata setelah و yaitu جعلنا fi’il karena bunyi belakangnya NAA

ثُمَّ
kemudian

Masuk isim

Contoh dalam alqur’an

Surat Abasa ayat 20

ثُمَّ السَّبِيْلَ

Perhatikan kata setelah ثم yaitu السبيل isim karena diawali alif lam

Masuk fi’il

Contoh dalam alqur’an

Surat Abasa ayat 21

ثُمَّ أَمَاتَهُ

Perhatikan kata setelah ثم yaitu أماته fi’il karena tidak ada alamat isim

Penjelasan video klik video berikut :

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *